True Colors

True Colors

Jurus Bu Ci Lik (saingannya Buce Lee) ini bener-bener maut. Udah deh, jangan deket-deket aja, entar penyok biru-biru. Liat aja sepatunya yang lincip itu, kalau kena jidat bisa ampun-ampun, UGD mana-mana juga ngga bisa nambal jidat yang penyoknya ampe masuk ke dalem bolong gitu….hehehe. Itu sih cuman komentar, padahal enggak boleh tendang-tendang orang.

Nah, FMH yang ini emang fotonya keren abizzz. Kaosnya tahu nggak belinya dimana? Di Israel, Bo! Itu kaos emang ehmm banget warnanya pas buat JUDUL buku FMH seri pertama ini. Warna-warni dan tipenya pas buat badan Maq. Waktu Dony liat itu kaos, dia bilang Maq suruh ninggalin aja disana buat poto orang lain, nggak usah dibayar fotonya juga ngga papa asal tuh kaos ditinggal di studio dia. Ih enak aje!ss

Bidikan Dony hebat lagi khan? Dia itu baik banget ama Maq. Selalu dia yang duluin tanya Maq kapan foto lagi untuk buku berikutnya. Lalu yang bikin Maq kagum ama kebaikan sahabat satu ini, kalau mau ke luar negeri pasti dia inget Maq, selalu dia cuman nanya: “Mau titip apa, Maq? Nih nomer Hpku yang bisa dihubungi selama aku di Zhen Chen, atau di Hongkong, di Eropa, atau di Kuala Lumpur”. Saya sih nggak mau apa-apa, cuman dia itu selalu inget saya kalau mau ke luar negeri, padahal kita orang ketemu juga mungkin setahun sekali. Eh, pernah ada butuh juga dink, jadi waktu itu Dony udah di bandara nunggu bis, eh pesawat ke Jakarta, Maq SMS dia, butuh stocking warna putih. Wah, dia yang bawa barang gedhe-gedhe dari IKEA, langsung dititipin ke maminya, lari bentar cari stocking buat temen. Nggak dapet sih. Lalu Maq minta tolong dicariin Ibuproven, ketemunya Neurofen, ya udah masih sepupu. Sampe di Jakarta dia kirim lewat TIKI, baik banget khan dia? Eh, nyritain dikit ya tentang Dony, dia itu istilahnya dari “warung emperan” sampai “istana” saya dijadiin model setianya. Dari sejak dia masih pake aluminium foil buat mancar-in cahaya matahari di siang bolong sampe dia punya lampu foto studio yang gedhe itu, dia tetep setia motret Maq. Jadi, critanya kasian juga awal penderitaan die. Biasa sih, orang kalau sukses khan semuanya berawal dari penderitaan, berakit-rakit ke hulu itoo…Nah, karna kami fotonya lama, dari matahari terbit sampe tenggelam (enggak sampe selama itu), kami nggak dapet cahaya matahari yang tepat, sehingga dia bikin peralihan cahaya untuk mantulin matahari yang mejengnya di tenggara, dia bikin pake lempengan box dan ditutupin pake aluminium foil. Lalu asisten saya suruh megangin sesuai cahaya matahari lalu dipantulin ke muka saya. Asisten saya juga suruh nulis kecepatan, Aparture, Asa supaya kalau bagus bisa dipake lagi nomernya. Jadi waktu itu dia baru meguru ama Darwis Triadi, kita yang djadiin model gratiso…hoho. Wah, mata saya sampe ngeriyip, panas-panas di tepi ancol, keringetan masih diterpa cahaya buatan! Nah…sekarang liat aje…studionya di Tanjung Duren Raya, VOGUE..wuah kehwren! Waktu terakhir kami janjian untuk pemotretan, dia bilang gini: “Kalau misalnya tiba-tiba kamu ada panggilan khotbah, dicancel juga ngga papa, I will wait for you forever! Apa sih yang enggak buat mbak?” Aduh,…baiknya dia itu. Bener-bener temen sejati, dari sejak single, gonta-ganti pacar, sampe nikah punya anak satu, dia crita ke Maq, dari Solo, sampe Korea, sampe Amrik, sampe Jakarta sekarang. Baik khan Dony sobatku ituh? Bravo Dony, bless your heart, Bro!

Lalu, kenapa ini buku diterbitin? Udah tahu pasti kalau udah baca INTRODUCTION-nya, karena pingin mberkatin orang-orang yang nggak bisa megang komputer. Yang ngusulin yang mereka-mereka yang baek, yang udah diberkatin lewat FMH tiap minggunya. Dorongan mereka kami perhatikan, seruan mereka kami dengar, jeritan mereka kami tampung. Wah, dasar penulis ya, apa aja bisa jadi rangkain kata indah khan? Nah, yang ginian ngga bisa diulangin kalau nggak langsung ditulis pada saat ide mencuat ke permukaan saat-saat kayak gini. Apa mungkin gara-gara saya baru aja nyerap sunkist gedhe satu biji yah? Heheheh….Jeruk kok makan jeruk!

Trus Mr. Simon yang nge-set dalemnya ama covernya. Great, ay? Yah, dia orang hebat, supportnya untuk membuat Amanat Agung disebarin dimana-mana emang wonderful. Jadi, untuk ngerjain gini-ginian pun emang harus perfect, harus better than the best. Maunya sih di set kayak majalah COSMO, yah mendekati lah. Cuman denger-denger mesin percetakan yang terbagus di Indonesia itu cuman punyaan majalah COSMO, 6 warna, sehingga warnanya nggak turun-naik. Coba aja tuh liat Maq punya buku-buku sebelumnya, ih kesel banget deh, itu wajah warnanya jadi kayak bunglon, berubah-ubah, kadang merah macem tomat mateng, lainnya kayak paya mentah yang dipake sayur asem, kadang secoklat kayak brownies kukus…gee…..ngeselin. Ya itulah kelemahan mesin-mesin yang lemah. Jadi, kalau ngomong-ngomong tentang warna sih, sebenernya enakan ngeliat aslinya,…Fuji bilang lebih indah dari warna aslinya. Walaupun udah dijudulin TRUE COLORS, tapi maaf ya sodara-sodara kalau pas ketemu Maq ternyata warnanya tidak seperti yang di buku. Foto Dony hebat, setting Mr.Simon wonderful, tapi hasil akhir di tangan percetakan. Moga-moga kali ini hasilnya tidak mengecewakan.

Ah…ada dua orang penting lagi di balik layar yang sebaiknya tidak Maq sebutkan namanya, karena jika namanya muncul belum tentu membuat kebaikan bagi beberapa fihaxz, jadi biar nama mereka tertulis dalam buku kehidupan. Nah, dua orang ini Maq jadikan sebagai penasihat dalam bidang 1) kerohanian 2) pandangan sekuler. Alasan pertama mengapa Maq memilih orang-orang tersebut, yaitu karena Raja Salomo menasihatkan: “baiklah orang bijak mencari bahan pertimbangan”. Jadi sebagai Doktor,…ceileh…Maq tidak akan pernah merasa udah segalanya, merasa lebih tahu dari orang lain, lebih pinter dari kebanyakan manusia, lebih rohani dari para rohaniawan. Jadi jangan sampai nantinya justru jadi batu sandungan dan terjatuh hanya gara-gara gengsi nggak mau nanya orang lain karena merasa udah paling punya gelar sedunia..weleh weleh! Itu sebabnya, dari pengamatan yang cukup teruji, Maq memilih pakar-pakar di bidangnya ini untuk mengamati dan menganalisa tulisan Maq dalam From Maq’s Heart sebelum dicetak dan disebarluaskan untuk kalangan umum, agar nantinya tidak didapati (atau setidaknya sangat minor jika ada) kesalahan yang cukup berarti. Itu sebabnya meminta dua orang tersebut untuk menjadi penasihat dan pengamat, sangat baik untuk menjaga Maq secara pribadi, yang pertama agar secara theologia keabsahannya tidak didapati melenceng, dan kedua secara pandagan dunia sekuler tidak miring atau justru melawan atau memerangi pengetahuan sekuler yang sebenernya dari sudut common sense tidak bertentangan dengan kebenaran Alkitab.

Frenz, kalau kalian merasa diberkati, bisa donk tolong sebarin buku ini ke temen-temen laen, biar sama-sama mbangun kerohanian mereka. Saya nggak bisa kerja sendiri untuk memuridkan dengan cara ini, tapi kalau kalian satu aja beli satu lagi, atau minjemin buku ini ke temen-temen, supir, pembantu, pacar, musuh, tetangga depan, samping belakang, berita kebaikan Tuhan Yesus bakal kesebar cepet – tiba-tiba udah nyampe ujung bumi. Beneran, ini kerinduan saya, bukan supaya bukunya kejual laku cepet trus nyetak lagi trus dapet untung banyak…enggakkkkk…sama sekali TIDAK. Hati saya cuman di jiwa-jiwa, jadi kalau pun nerbitin banyak buku susah-susah bukan untuk nyari duit. Believe it or not, Maq nggak punya simpenan duit banyak di bank, rumah aja masih ngontrak. Jadi, OK yah, sebarin Injil, salah satunya lewat buku ini yah.

By | 2018-09-17T12:58:43+07:00 December 29th, 2010|Behind The Scene|0 Comments

Leave A Comment

2 × 1 =